Matahari sesungguhnya selalu hadir dan ada,
Dan setiap orang terhangati olehnya.
Meskipun begitu, karena matahari tidak selamanya terlihat,
Manusia tidak mengengetahui bahwa kehangatan dan kehidupan berasal darinya.

Rabu, 30 November 2011

relay




relay simbol
Circuit simbol untuk relay
Relay, foto © Elektronik Cepat
Relay, foto © Elektronik Cepat
RelayFoto © Elektronik Cepat
relay bekerja
Menampilkan relay coil dan kontak-kontak saklar
Relay adalah saklar listrik dioperasikan. Arus yang mengalir melalui koil relay menciptakan medan magnet yang menarik tuas dan mengubah kontak-kontak saklar. Kumparan saat ini dapat on atau off sehingga relay memiliki dua posisi saklar dan sebagian besar memiliki ganda melemparkan (changeover) kontak-kontak saklar seperti yang ditunjukkan dalam diagram.
Relay memungkinkan satu sirkuit untuk beralih sirkuit kedua yang dapat benar-benar terpisah dari yang pertama. Misalnya rangkaian tegangan rendah baterai dapat menggunakan relay untuk switch sirkuit listrik AC 230V. Tidak ada sambungan listrik di dalam relay antara kedua sirkuit, link magnet dan mekanik.
Kumparan relay melewati arus yang relatif besar, biasanya 30mA untuk 12V relay, tetapi dapat sebanyak 100mA untuk relay dirancang untuk beroperasi dari tegangan rendah. Kebanyakan IC (chip) tidak dapat memberikan ini saat ini dan transistor biasanya digunakan untuk memperkuat IC kecil saat ini ke nilai yang lebih besar dibutuhkan untuk kumparan relay. Output maksimum saat ini untuk IC timer 555 yang populer adalah 200mA sehingga perangkat ini dapat menyediakan kumparan relay langsung tanpa amplifikasi.
Relay SPDT atau DPDT usuallly tetapi mereka dapat memiliki lebih banyak set kontak switch, untuk relay misalnya dengan 4 set kontak changeover yang tersedia. Untuk informasi lebih lanjut mengenai kontak-kontak saklar dan istilah yang digunakan untuk menggambarkan mereka silakan lihat halaman pada switch .
Kebanyakan relay dirancang untuk PCB mount tetapi Anda dapat kabel solder langsung ke pin memberikan Anda berhati-hati untuk menghindari mencair kasus plastik dari relay.
Katalog pemasok harus menunjukkan koneksi relay itu. Kumparan akan jelas dan ini mungkin terhubung baik jalan memutar. Kumparan relay menghasilkan 'spike' singkat tegangan tinggi ketika mereka dimatikan dan ini dapat merusak transistor dan IC di sirkuit. Untuk mencegah kerusakan Anda harus menghubungkan perlindungan dioda di kumparan relay.
Gambar animasi menunjukkan relay bekerja dengan koil dan kontak-kontak saklar. Anda dapat melihat sebuah tuas di sebelah kiri ditarik oleh magnet ketika kumparan diaktifkan. Tuas ini memindahkan kontak saklar. Ada satu set kontak (SPDT) di latar depan dan lain di belakang mereka, membuat relay DPDT.

Koneksi switch relay biasanya diberi label COM, NC dan NO:
  • COM = umum, selalu terhubung ke ini, adalah bagian bergerak dari saklar.
  • NC = Biasanya Tertutup, COM terhubung ke ini ketika kumparan relay dimatikan.
  • TIDAK = Biasanya Terbuka, COM terhubung ke ini ketika kumparan relay pada.
  • Hubungkan ke COM dan NO jika Anda ingin menjadi circuit switched pada saat kumparan relay pada.
  • Hubungkan ke COM dan NC jika Anda ingin menjadi circuit switched pada saat kumparan relay dimatikan.

Memilih sebuah relay

Anda perlu mempertimbangkan beberapa fitur saat memilih sebuah relay:
  1. Fisik ukuran dan pin pengaturan
    Jika Anda memilih relay untuk PCB yang ada Anda akan perlu memastikan bahwa dimensi dan susunan pin yang cocok. Anda harus menemukan informasi ini dalam katalog pemasok.
  2. Coil tegangan
    Kumparan relay tegangan rating dan resistensi harus sesuai dengan sirkuit powering kumparan relay. Banyak relay kumparan dinilai untuk suplai 12V tetapi relay 5V dan 24V juga tersedia. Beberapa relay beroperasi dengan baik dengan tegangan suplai yang sedikit lebih rendah dari nilai mereka dinilai.
  3. Coil resistensi
    Rangkaian harus mampu menyediakan arus yang diperlukan oleh kumparan relay. Anda dapat menggunakan hukum Ohm untuk menghitung saat ini:
    Kumparan relay saat ini =suplai tegangan
    koil resistansi
    Sebagai contoh: Sebuah suplai 12V relay dengan resistansi koil 400 ohm melewati arus 30mA. Ini adalah OK untuk IC timer 555 (output maksimum saat ini 200mA), tetapi terlalu banyak untuk IC yang paling dan mereka akan memerlukan transistor untuk memperkuat arus.
  4. Beralih peringkat (tegangan dan arus)
    Kontak switch relay harus cocok untuk sirkuit mereka untuk mengontrol. Anda akan perlu memeriksa peringkat tegangan dan arus. Perhatikan bahwa voltase biasanya lebih tinggi untuk AC, misalnya: "5A 24V DC atau di 125V AC".
  5. Beralih pengaturan kontak (SPDT, DPDT dll)
    Relay SPDT Kebanyakan atau DPDT yang sering digambarkan sebagai "changeover tiang tunggal" (SPCO) atau "changeover tiang ganda" (DPCO). Untuk informasi lebih lanjut silakan lihat halaman pada switch .

Perlindungan dioda untuk relay

Perlindungan dioda untuk relayTransistor dan IC harus dilindungi dari tegangan tinggi singkat dihasilkan ketika koil relay dimatikan. Diagram menunjukkan bagaimana sinyal dioda (1N4148 misalnya) terhubung 'mundur' di kumparan relay untuk memberikan perlindungan ini.Arus yang mengalir melalui koil relay menciptakan medan magnet yang runtuh tiba-tiba ketika arus dimatikan. Runtuhnya tiba-tiba dari medan magnet menginduksi tegangan tinggi singkat di kumparan relay yang sangat mungkin untuk transistor kerusakan dan IC. Perlindungan dioda memungkinkan tegangan induksi untuk mendorong arus melalui kumparan singkat (dan dioda) sehingga medan magnet mati cepat-cepat ketimbang langsung. Hal ini untuk mencegah tegangan induksi menjadi cukup tinggi untuk menyebabkan kerusakan pada transistor dan IC.

Buluh relay

Reed Relay, foto © Elektronik Cepat
Reed RelayFoto © Elektronik Cepat
Buluh relay terdiri dari sebuah kumparan yang mengelilingi saklar buluh. Reed switch biasanya dioperasikan dengan magnet, tapi dalam buluh relay arus mengalir melalui koil untuk menciptakan medan magnet dan menutup saklar buluh.Reed relay umumnya memiliki daya tahan lebih tinggi dari kumparan relay standar (1000 ohm misalnya) dan berbagai suplai tegangan (9-20V misalnya). Mereka mampu beralih jauh lebih cepat daripada relay standar, sampai beberapa ratus kali per detik, tetapi mereka hanya dapat beralih arus rendah (maksimum 500mA misalnya).
Buluh relay ditunjukkan dalam foto tersebut akan plug ke 14-pin standar DIL soket ('IC pemegang').
Untuk informasi lebih lanjut mengenai buluh switch silakan lihat halaman pada switch .

Relay dan transistor dibandingkan

Seperti relay, transistor dapat digunakan sebagai saklar dioperasikan secara elektrik. Untuk beralih arus DC kecil (<1A) pada tegangan rendah mereka biasanya pilihan yang lebih baik dibandingkan relay. Namun, transistor tidak dapat switch AC (seperti listrik utama) dan dalam rangkaian sederhana mereka biasanya tidak pilihan yang baik untuk switching arus yang besar (> 5A). Dalam kasus ini relay akan dibutuhkan, tetapi perhatikan bahwa transistor daya rendah mungkin masih diperlukan untuk beralih arus untuk kumparan relay! Keuntungan utama dan kerugian dari relay tercantum di bawah ini:Keuntungan relay:
  • Relay dapat switch AC dan DC, transistor hanya dapat beralih DC.
  • Relay dapat switch tegangan tinggi dari transistor standar.
  • Relay sering merupakan pilihan yang lebih baik untuk switching arus yang besar (> 5A).
  • Relay dapat switch banyak kontak sekaligus.
Kekurangan relay:
  • Relay bulkier daripada transistor untuk switching arus yang kecil.
  • Relay tidak dapat beralih dengan cepat (kecuali relay buluh), transistor dapat beralih kali per detik.
  • Relay menggunakan daya lebih karena arus mengalir melalui koil mereka.
  • Relay membutuhkan lebih banyak arus dari IC dapat menyediakan, sehingga transistor daya rendah mungkin diperlukan untuk beralih arus untuk kumparan relay.